Tuesday, July 25, 2017

Mengapa Perlu Nonton Film The Hunger Games

Mengapa Perlu Nonton Film The Hunger Games ,- The Hunger Games, The Hunger Games: Catching Fire, The Hunger Games: Mockingjay (bagian 1 dan 2) adalah kesuksesan finansial yang besar dan keuntungan meraih jutaan penggemar di seluruh dunia. Hari ini Katniss Everdeen, dikenal sebagai "a girl on fire". Tapi jika Anda belum menonton film dan bahkan belum membaca novelnya, terus membaca dan Anda mungkin ingin melakukannya!

Saya tidak membaca novel ketika yang pertama kali muncul pada tahun 2008, atau pada tahun 2012, saat film pertama keluar. Pertama kali saya mendengar tentang film itu di paruh kedua tahun 2014 ketika bagian pertama dari Mockingjay akan dirilis. Teman-teman saya terkejut mengetahui saya belum menonton! Dan ketika mereka mengatakan kepada saya tentang semua wilayah yang berada di bawah rezim totaliter, permainan dan pemberontakan maka saya sangat senang dan segera menyaksikan semua bagian dari film yang tersedia pada saat itu.

Mengapa Perlu Nonton Film The Hunger Games

The Hunger Games Film seri, yang didasarkan pada novel dengan nama yang sama yang ditulis oleh Suzanne Collins, terdiri dari empat film berjudul The Hunger Games, The Hunger Games: Catching Fire, The Hunger Games: Mockingjay (2 bagian).

Bangsa totaliter Panem (Amerika Utara di masa lalu) terbagi menjadi 12 kecamatan, yang masing masingnya itu memiliki industri sendiri. Capitol dari Panem adalah kejam untuk mereka semua, dan sementara orang-orang di Capitol hidup mewah, orang-orang dari semua kabupaten mati kelaparan.

Sebuah pemberontakan yang terjadi 74 tahun yang lalu yang diprakarsai oleh District 13 (yang hancur setelah pemberontakan), sekarang disebut "Hari Gelap" dan dalam rangka untuk membuat orang takut, diciptakan hukuman. Pada hari Menuai, setiap kabupaten harus memilih satu laki-laki dan satu perempuan (usia 12 sampai 18) dengan undian untuk bertempur sampai mati di sebuah acara televisi nasional tahunan "The Hunger Games". Semua "Upeti" harus berjuang sampai yang terakhir. "Pemenang" ( yang selamat ) bisa hanya satu dan hadiahnya adalah kehidupan "dalam damai", "tanpa masalah dan kebutuhan".

Sementara semua warga Panem yang dibuat untuk melihat bagaimana anak-anak saling membunuh dan orang tua harus menerima kematian putra dan putri mereka, warga Capitol menikmati menonton acara TV. Selain itu, sebelum game dimulai, semua peserta akan dirubah penampilannya sehingga lebih stylist, bersiap-siap untuk upacara pembukaan, di mana kerumunan para penggemar Hunger dapat melihat favorit mereka dari distrik yang berbeda. Kemudian semua "upeti" yang dibawa ke Pusat Pelatihan di mana mereka akan melatih dan menunjukkan keahlian mereka kepada para sponsor potensial yang dapat menyelamatkan favorit mereka dari kematian pada arena dengan mengirimkan pasokan kebutuhan vital mereka diarena.

"The Hunger Games" bukan hanya film untuk "hiburan", dan jika Anda senang karena hanya ingin melihat Hunger Games, maka Anda tidak memahami bahwa film satu ini bukan tentang gambar kekejaman, melainkan tentang kehidupan keras dalam hidup kita. Kontrol dan pemantauan oleh pemerintah menggunakan teknologi, kekerasan dalam video game, program TV, kepalsuan dan kekerasan dari TV menunjukkan bahwa beberapa orang menonton dengan hiburan, pemberontakan dengan harapan untuk masa depan yang lebih baik, biaya yang mengerikan dari ribuan dan jutaan nyawa dalam perang ... ada isu-isu yang kita hadapi setiap hari dan film ini adalah tentang hal itu.

Katniss Everdeen, seorang gadis enam belas tahun dari Distrik 12, dan adiknya Prim, yang baru berusia dua belas tahun, dipanggil untuk berpartisipasi dalam undian pada hari Menuai, seperti orang lain dari usia mereka. Semua orang ketakutan, pucat dan mati rasa ketika pergi ke depan di mana dua kartu seperti menentukan siapa yang akan dihukum mati tahun ini. Ini adalah tahun pertama Prim mengambil bagian dalam undian ini, kartu yang ditarik keluar dari ratusan orang lain adalah satu di mana nama Prim ditulis ... Katniss pun menjadi relawan untuk mengambil tempat adiknya, dia tidak akan bisa mendapatkan lebih dari hilangnya saudaranya. Peeta Mellark, anak pemilik toko roti dipilih untuk menjadi yang kedua 'Tribute' dari District 12. Tidak ada salah satu dari mereka dapat berpikir tentang hidup, seperti semua orang tahu akan ada banyak perwakilan kuat, beberapa di antaranya telah disiapkan untuk game untuk seluruh hidup mereka dan bersedia untuk membunuh orang lain untuk menjadi "pemenang".

Sikap Katniss saat game memicu reaksi berantai yang telah menginspirasi jutaan pemberontak di hampir semua kabupaten. Pin Mockingjay yang Katniss pakai menjadi simbol dari para pemberontak, dan Katniss pahlawannya. Dalam Catching Fire, film kedua dalam seri, Presiden Snow mengumumkan Quarter Quell (yang ke-75 Hunger Games) di mana satu laki-laki dan satu perempuan diperlukan dari setiap kabupaten tetapi saat ini adalah para pemenangnya. Para pemenang dari pertandingan sebelumnya dipaksa untuk bertahan hidup lagi. Tentu saja, ini adalah ide baru diktator untuk menghentikan pemberontak ... tim Katniss dengan beberapa upeti lain dan sedemikian rupa membentuk aliansi besar yang akan membantu untuk bertahan satu sama lain dan melarikan diri kematian ... melarikan diri arena ... merusak sistem ...

Dalam dua bagian terakhir dari seri ini, Katniss adalah Mockingjay, pahlawan revolusi, simbol pemberontakan. Setelah 75 Hunger Games Katniss diselamatkan oleh pasukan pemberontak Distrik 13. Ya, orang-orang dari distrik yang dihancurkan untuk pemberontakan mereka di masa lalu selamat, hidup di bawah tanah dan hidup bertahun-tahun tanpa sinar matahari, tetapi dengan harapan di dalam hati mereka, menunggu 'saat yang tepat' dan mempersiapkan untuk pemberontakan baru.

Orang orang pun rela mati demi harapan ... Dalam revolusi ini, banyak anak-anak dan orang dewasa yang mati, dan District 12 hancur sejak pertandingan terakhir selesai ... Tidak ada lagi spoiler. Tapi adegan yang membuka di depan mata kita benar-benar menakutkan - dibakar rumah jutaan warga ... bahkan distrik dibakar ...

Menarik Untuk Diketahui

  • Suzanne Collins, penulis dari tiga novel, mengatakan bahwa dia mendapat inspirasi dari sumber yang berbeda. Salah satunya adalah mitos Yunani Theseus dan Minotaur (pasukan Minos Athena mengorbankan tujuh anak laki-laki dan perempuan untuk Minotaur, yang membunuh mereka dalam labirin.) Menjadi seorang anak, Collins terpana oleh kekejaman dalam cerita ini. Sumber lain adalah permainan gladiator Romawi.
  • Collins menggambarkan sensasi takut dia alami ketika ayahnya sedang bertempur dalam Perang Vietnam.
  • Seperti kita ketahui dari buku-buku dan film, ayah Katniss meninggal tahun lalu di sebuah tambang batu bara, dan ibunya shock, begitu pula Prim kecil, ia harus berburu untuk bertahan hidup. Tampaknya dia tahu segala sesuatu tentang satwa liar, perburuan dan kelangsungan hidup. Collins tahu hal ini dari ayahnya dan buku panduan kelangsungan di hidup padang gurun juga sangat membantunya.
  • Apakah Anda ingat gerakan itu? Sebuah mengangkat tangan dengan tiga jari tengah ditekan bersama-sama digunakan dalam trilogi untuk mengungkapkan kesatuan dengan orang yang mencoba untuk bertahan hidup, digunakan oleh pengunjuk rasa anti-pemerintah di Thailand pada tahun 2014 (beberapa dari mereka ditangkap untuk itu).