Thursday, February 8, 2018

8 Obat Tradisional Alergi Makanan


Loading..

8 Obat Tradisional Alergi Makanan ,- Lebih dari satu anak berusia dua puluh tahun menderita alergi makanan. Dalam alergi seperti itu, sistem kekebalan tubuh merespons komponen makanan yang sebenarnya tidak berbahaya. Di masa dewasa, alergi makanan jarang terjadi. Alergi makanan harus dibedakan dari intoleransi makanan dan alergi semu. Orang dengan alergi makanan parah biasanya perlu menghindari makanan seumur hidup. Di sini Anda bisa membaca semua informasi penting tentang alergi makanan.

Pada alergi, sistem kekebalan tubuh biasanya merespons protein yang tidak berbahaya. Dengan melakukannya, tubuh keliru mengklasifikasikan zat dari lingkungan sebagai berbahaya, yang tidak membahayakan tubuh. Alergi makanan lebih jarang daripada banyak bentuk alergi lainnya. Sekitar 6,4 persen wanita dewasa dan 2,9 persen pria terpengaruh. Makanan tertentu menyebabkan lebih banyak alergi makanan daripada yang lain. Ini termasuk kacang-kacangan, kerang, kedelai, telur ayam dan susu.

Mengapa reaksi pertahanan semacam itu tidak jelas. Selain faktor lingkungan, komponen turun temurun juga berperan. Bayi sangat rentan terhadap alergi makanan karena dinding usus mereka tidak bisa diandalkan seperti orang dewasa. Untuk alasan ini, komponen makanan dan sel sistem kekebalan tubuh lebih cenderung bersentuhan dengan mereka. Diet yang tepat - tergantung pada usia anak - oleh karena itu penting. Alergi makanan jarang terjadi pada bayi yang disusui sepenuhnya. Melalui diet ibu, bahan tertentu juga masuk ke dalam ASI, yang bisa ditanggapi anak. Secara umum, bagaimanapun, anak-anak yang diberi ASI memiliki risiko alergi yang lebih rendah.

8 Obat Tradisional Alergi Makanan

Orang yang sangat rentan terhadap penyakit jenis alergi, juga disebut Atopiker. Bagi mereka, alergi makanan hanyalah aspek parsial dari riwayat medis seumur hidup. Alergi makanan kemudian sering terjadi pada awal masa kanak-kanak. Hal ini diikuti oleh penyakit seperti atopic dermatitis, asma dan demam, yang juga didasarkan pada reaksi berlebihan dari sistem kekebalan tubuh. Sementara alergi makanan lebih cenderung mempengaruhi anak-anak, demam biasanya hanya terjadi pada masa remaja atau dewasa.

Alergi makanan sering terjadi bersamaan dengan alergi tertentu. Kemudian disebut alergi silang. Misalnya, anak-anak yang telah mengembangkan alergi makanan terhadap apel biasanya juga merespons serbuk sari birch. Jika alergi makanan diketahui melalui tes alergi makanan, seseorang juga harus menguji alergi silang yang diketahui. Hal ini dicapai dengan tes alergi yang lebih rinci. Makanan dan polutan lingkungan lainnya, seperti serbuk sari, yang harus dihindari pasien, dapat dideteksi dengan cara ini.

Alergi makanan dan intoleransi makanan
Banyak orang mencampur istilah alergi makanan dan intoleransi makanan dalam kehidupan sehari-hari - ini adalah dua penyakit yang berbeda. Berbeda dengan alergi, ketidakcocokan tidak menyebabkan reaksi sistem kekebalan tubuh, juga zat pemicu yang dikenali oleh antibodi tipe IgE. Jika terjadi ketidaksesuaian, proses fisik terganggu, sehingga makanan tidak dapat diserap dengan benar atau tidak diproses dengan benar di dalam tubuh. Hal ini menyebabkan gejala seperti sakit perut atau perut kembung.

Alergi makanan: gejala
Gejala alergi makanan bisa sangat bervariasi. Seringkali terjadi reaksi terhadap selaput lendir usus, mata, hidung dan tabung bronkial serta pada kulit. Diare, mata berair, pilek, serangan asma dengan sesak napas, ruam, kemerahan, bengkak dan gatal pada kulit sering terjadi dengan waktu tunda.

Dalam kasus reaksi alergi yang parah, kehidupan bisa berada dalam bahaya akut, yang memerlukan bantuan medis darurat segera. Agar bisa memperkirakan risikonya, reaksi alergi terbagi dalam derajat keparahan yang berbeda. Atas dasar kelompok ini, terapi direncanakan dan kemungkinan risiko terhadap pasien dinilai.

Tingkat keparahan alergi makanan:
Tingkat 0: Dalam reaksi alergi yang paling ringan, hanya kemerahan, pembengkakan atau gatal pada selaput lendir yang kontak dengan makanan. Tidak ada reaksi seluruh tubuh.

Tingkat 1: Gelombang alergi makanan pertama telah menyebabkan reaksi seluruh tubuh. Ruam, kemerahan, wheals (pembengkakan kulit dengan karakteristik fana, yang hilang dalam beberapa jam.) dan gatal seringkali merupakan pertanda pertama. Bisa juga menyebabkan sakit kepala, suara serak dan gelisah. Tidak ada bahaya bagi kehidupan, namun pasien harus diawasi secara ketat untuk mendeteksi adanya kemunduran pada tahap awal.

Tingkat 2: Selain tingkat ketidaknyamanan pertama, ada kekurangan udara, pusing, urin dan tinja mendesak. Denyut nadi cepat dan tekanan darah rendah.

Tingkat 3: Selain gejala dua derajat pertama, sudah ada nafas yang mengancam nafas. Ada kehilangan kotoran dan urine tanpa disengaja. Seringkali pasien muntah. Kesadaran mereka mendung dan mereka hanya sedikit responsif.

Tingkat 4: Dalam keadaan darurat medis ini, pasien kehilangan kesadaran, mengalami pernapasan dan peredaran darah. Suplai darah ke organ vital rusak. Ada bahaya akut bagi kehidupan. Dokter dalam situasi ini berbicara tentang kejutan anafilaksis. Reaksi alergi semacam itu memerlukan segera intervensi medis darurat untuk menyelamatkan pasien.

Gejala alergi makanan ringan sulit dikenali dan seringkali hanya bisa diidentifikasi dengan jelas oleh tes alergi makanan. Dalam banyak kasus, pasien tidak perlu menderita selama bertahun-tahun dari keluhan yang dapat dengan mudah dihindari oleh kelalaian makanan tertentu yang disengaja.

Alergi makanan: penyebab dan faktor risiko
Bagaimana dan mengapa beberapa orang mengembangkan alergi makanan belum sepenuhnya dipahami. Diketahui bahwa predisposisi itu turun temurun. Bergantung pada rangsangan lingkungan yang ditambahkan, alergi atau tidak berkembang.

Setelah kontak dengan zat tertentu dari makanan, sistem kekebalan tubuh peka dalam konstelasi yang tidak menguntungkan terhadapnya. Secara umum, itu adalah zat adalah protein. Dokter menyebut zat alergenik: "alergen". Sel kekebalan tertentu menghasilkan antibodi tipe IgE terhadap alergen ini. Ketika manusia bersentuhan dengan antigen lagi, antibodi mengaktifkan sel mast, yang melepaskan histamin. Si pembawa pesan histamin menyebabkan selaput lendir membengkak, gatal dan memicu berbagai reaksi inflamasi di tubuh.

ASI pelindung
Menyusui menawarkan perlindungan yang baik terhadap alergi makanan. Secara khusus, bayi yang orangtuanya menderita penyakit alergi harus disusui secara eksklusif selama enam bulan pertama kehidupan. Jika Anda memulai suplemen lebih awal, risiko alergi makanan Anda meningkat.

Kebersihan mendorong alergi
Dalam beberapa dekade terakhir, alergi telah meningkat secara signifikan di negara-negara industri. Alasan untuk ini bisa saja adalah kondisi higienis yang menyenangkan. Meskipun melindungi terhadap penyakit lain, namun mungkin memiliki konsekuensi bahwa sistem kekebalan di masa muda memiliki terlalu sedikit pilihan pelatihan. Ini kemudian belajar kurang baik untuk membedakan antara zat asing yang tidak berbahaya dan berbahaya. Ini kemudian mentolerir zat asing yang bahkan kurang berbahaya, yang dapat mendorong perkembangan alergi. Sebenarnya, anak-anak yang tumbuh di pedesaan, terutama di peternakan, cenderung tidak alergi. Juga orang dengan parasit (misalnya cacing di usus) menjadi kurang umum. Para ahli menyebut ini mungkin koneksi hipotesis kebersihan.

Alergi makanan: pemeriksaan dan diagnosis
Cari tahu apakah dan jika demikian, di mana alergi makanan menderita pasien tidak selalu mudah. Percakapan dengan pasien dan penjelasan rinci tentang gejala memberi informasi penting kepada dokter. Misalnya, jika pasien menderita demam atau penyakit alergi lainnya, alergi makanan tambahan lebih mungkin terjadi.

Dengan tes alergi makanan di kulit, dokter dapat menguji respon sistem kekebalan tubuh terhadap alergen tertentu, seperti konstituen apel. Komponen berbagai alergen diperkenalkan ke kulit melalui juru tulis kecil. Jika tubuh bereaksi terhadap alergen selama tes alergi makanan, kulit yang memerah berkembang. Bergantung pada tingkat keparahan dan diameter kemerahan, dokter dapat menilai tingkat keparahan alergi.

Dalam kasus yang jarang terjadi, tes provokasi sangat diperlukan. Pasien berada di bawah pengawasan medis sejumlah kecil makanan yang berpotensi alergi untuknya. Dokter mengamati dengan saksama reaksi apapun. Jika reaksinya parah, syok anafilaksis yang mengancam jiwa bisa terjadi. Dalam hal ini, dokter harus bisa segera merespon dan memberikan pengobatan yang tepat.

Alergi makanan: pengobatan
Sejauh ini, alergi makanan tidak bisa diperlakukan secara kausal. Akibatnya, pasien yang terkena biasanya hanya harus secara konsisten menghindari alergen pemicu. Oleh karena itu, informasi yang komprehensif dan saran diet merupakan prasyarat untuk penanganan alergi makanan yang berhasil.

Masalah bagi penderita alergi, bahwa kebanyakan produsen tidak menentukan daftar lengkap bahan untuk produk mereka. Makanan alergenik yang paling umum (seperti kacang-kacangan, telur, susu atau kedelai), bagaimanapun, sekarang harus dinyatakan dalam kemasan, walaupun hanya terjadi dalam jejak.

Untuk alergi makanan yang parah, penderita alergi harus selalu membawa kit darurat yang mengandung antihistamin dengan cepat, glukokortikoid dan obat adrenalin (atau epinefrin). Jika mereka secara tidak sengaja bersentuhan dengan alergen, obat-obatan dapat menyelamatkan nyawa mereka.

Obat alergi alami yang paling ampuh
Anda dapat melakukan percobaan alergi alami kalau gejala yang muncul tak mempunyai sifat serius. Dalam artian Anda masih dapat tahan pada keluhannya. Bilamana gejalanya telah parah, contohnya hingga muntah, diare, atau sukar bernapas, maka alangkah baiknya untuk cepat minum obat alergi yang sudah direkomendasikan dokter Anda.

Ini merupakan sejumlah opsi obat alergi alami yang dapat menolong redakan gejala ketika alergi Anda kumat.

1. Yogurt
Sebab kantongi kandungan probiotik yang tinggi, yogurt dapat menjadi antihistamin yang aman dan manjur saat alergi datang. Antihistamin mempunyai tugas untuk menyudahi reaksi sistem imun berlebihan pada pemicu alergi. Ibu hamil dan menyusui diajurkan untuk memakan makanan ini dengan kandungan probiotik Lactobacillus casei saat alergi muncul.

2. Kuaci
Makanan yang kaya dengan kandungan vitamin E berkemampuan dalam redakan peradangan yang dikarenakan oleh alergen. Diantara makanan yang kantongi kandungan vitamin E dalam kadar tinggi yaitu kuaci (biji bunga matahari). Antioksidan yang ada padanya pun berkemampuan untuk cegah kerusakan sel akibat produksi histamin yang berlebih. Namun begitu, waspada kalau anda memiliki alergi biji-bijian atau kacang-kacangan. Protein yang ada padanya bisa jadi mirip sebagaimana yang menjadi pemicu alergi Anda. 

3. Nanas
Kalau Anda mempunyai alergi pada debu, tungau, serbuk sari bunga, atau pemicu lainnya yang hal ini berdampak pada gangguan pernapasan, nanas dapat jadi jalan keluarnya. Ini disebabkan nanas merupakan satu-satunya sumber senyawa bromelain alami.

Bromelain sendiri mempunyai fungsinya untuk ringkan gangguan pernapasan dikerankan alergi contohnya pilek, sulit bernapas, dan hidung tersumbat. Senyawa ini juga bagus dalam mengobati peradangan semisal pada kasus asma dan eksim (dermatitis atopik).  

4. Cabai, adas, dan wasabi
Makanan dan rempah-rempah yang pedas semisal cabai, wasabi, dan adas merupakan dekongestan alami yang berkuasa untuk membuat hidung plong. Sebab, sensasi pedas dari rempah-rempah alami tersebut dapat memberikan rangsangan pada sel-sel dalam sistem pernapasan Anda supaya mengurai dan membuang lendir berlebih.

5. Jambu biji
Jambu biji mempunyai khasiat sebagai obat alergi alami. Ini disebabkan jambu biji kaya dengan kandungan vitamin C. Menurut seorang pakar naturopati dr. Carolyn Dean, vitamin C sangat bisa untuk cegah sel-sel tubuh produksi histamin. Histamin sendiri adalah zat alami yang menjadi hasil oleh sistem kekebalan tubuh ketika Anda terpapar alergen. Histamin inilah yang bikin Anda jadi gatal, biduran, ruam, bersin, atau mual.

6. Bawang bombai
Obat alergi alami dapat dijumpai di dapur rumah Anda, diantaranya merupakan bawang bombai. Seorang pakar alergi dr. William Silvers menerangkan kalau apa yang dikandungnya, yaitu bioflavonoid berkuasa untuk stabilkan sel-sel tubuh yang bereaksi dengan berlebihan saat terpapar alergen. Dengan begitu, tambahkan bawang bombai dalam masakan Anda untuk redakan gejala alergi.

7. Bayam
Bayam merupakan diantara sayuran yang kantongi kadar magnesium yang tinggi. Magnesium dapat menolong melemaskan otot-otot pada saluran pernapasan. Ini mempunyai kegunaan untuk mencegah serangan asma yang dipicu oleh alergi.

8. Salmon
Menurut beberapa penelitian, asam lemak omega-3 berkuasa untuk meredakan gejala alergi. Maka, Anda dapat memakan ikan yang kaya dengan kandungan ini, seperti halnya salmon. Namun begitu, harus waspada pula kalau Anda memiliki alergi pada makanan laut. Salmon mungkin memperparah gejala yang Anda alami.