Saturday, March 17, 2018

Jelaskan Dampak yang Akan Terjadi Apabila Tidak Terdapat Gas Rumah Kaca di Atmosfer Bumi


Loading..

Jelaskan Dampak yang Akan Terjadi Apabila Tidak Terdapat Gas Rumah Kaca di Atmosfer Bumi ,- Karena efek rumah kaca, suhu permukaan planet akan lebih tinggi daripada bila tidak ada atmosfer . Dulu, diperkirakan mekanismenya mirip dengan mekanisme dimana rumah kaca menyebabkan kenaikan suhu, maka namanya "efek rumah kaca." Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa faktor manusia telah menyebabkan peningkatan abnormal efek rumah kaca di bumi dan telah menyebabkan pemanasan global .

Radiasi matahari terutama radiasi gelombang pendek, sedangkan radiasi di darat dan radiasi atmosfer adalah radiasi gelombang panjang. Penyerapan atmosfir radiasi gelombang panjang lebih kuat, dan penyerapan radiasi gelombang pendek lebih lemah. Pada siang hari, matahari cahaya yang mengenai bumi, energi sebagian diserap oleh atmosfer, sebagian dipantulkan kembali ke angkasa, sekitar 47% dari energi adalah bumi permukaan menyerap. Pada malam hari, permukaan bumi memancarkan panas yang diserap sinar matahari dalam bentuk sinar inframerah di siang hari, dan bagiannya diserap oleh atmosfer.

Beberapa teori percaya bahwa karena kenaikan gas rumah kaca, energi panas yang dipertahankan oleh bumi secara keseluruhan akan meningkat, yang menyebabkan pemanasan global. Jika tidak ada efek rumah kaca, bumi akan menjadi dingin dan tidak layak untuk tempat tinggal manusia. Diperkirakan jika tidak ada atmosfer, suhu rata-rata permukaan bumi akan -18 ° C. Ini adalah efek rumah kaca yang menjaga suhu rata-rata bumi pada suhu 15 ° C. Namun, gas rumah kaca yang berlebihan menyebabkan suhu rata-rata bumi naik di atas 15 ° C.

Saat ini, aktivitas manusia meningkatkan kandungan gas rumah kaca di atmosfer. Sebagai hasil dari pembakaran bahan bakar fosil, uap air, karbon dioksida, dan metana, emisi gas diserap oleh radiasi infra merah, yang mengakibatkan peningkatan suhu permukaan global, yang memperburuk efek rumah kaca, menyebabkan pemanasan global. Untuk mengatasi masalah ini, PBB telah membentuk Kerangka Kerja Konvensi tentang Perubahan Iklim untuk mengendalikan emisi gas rumah kaca, mencegah agar suhu Bumi tidak naik, dan mempengaruhi ekologi dan lingkungan.

Mekanisme 
Bumi menyerap radiasi elektromagnetik seperti sinar ultraviolet, cahaya tampak, dan sinar infra merah yang dilepaskan. Dari semua energi radiasi yang bisa diterima di atas atmosfer, atmosfer dan awan memantulkan 26% energi ke ruang angkasa, sementara atmosfer dan awan itu sendiri menyerap 19% energi. Sebagian besar energi yang tersisa diserap oleh permukaan bumi, karena permukaannya jauh lebih dingin daripada matahari, sehingga panjang gelombang inframerah-jauh yang dipancarkannya jauh lebih panjang daripada panjang gelombang gelombang elektromagnetik yang dilepaskan oleh sinar matahari. Sebagian besar radiasi panas diserap oleh atmosfer dan suhu atmosfer akan meningkat. Selain menyerap gelombang elektromagnetik yang dilepaskan oleh sinar matahari dan radiasi panas bumi, suasananya juga akan menerima energi dari panas yang masuk akal dan fluks panas laten di tanah. Atmosfer akan memancarkan energi di atas dan di bawah, dan sebagian energi yang terpancar ke bawah akan diserap oleh permukaan. Oleh karena itu, suhu permukaan akan lebih tinggi dari suhu permukaan bila tidak ada atmosfer.

Gas di atmosfer hanya akan menyerap energi pada pita frekuensi tertentu dan transparan terhadap radiasi pada pita frekuensi lainnya. Spektrum penyerapan uap air dan (fraksi biru) dan karbon dioksida (fraksi merah muda) tumpang tindih di beberapa daerah. Dibandingkan dengan uap air, efek rumah kaca yang disebabkan oleh karbon dioksida sebenarnya tidak begitu kuat, namun karbon dioksida menyerap energi pada panjang gelombang 12-15 μm, yang mendekati kisaran panjang gelombang yang permukaan bumi secara alami akan memancar ke angkasa, dan uap air tidak akan (Ilustrasi NASA Robert Rohde)

Jika diberi peringkat akibat pemanasan global, empat gas teratas adalah :

1. Uap air , 36-70% (tapi tidak tercantum dalam gas rumah kaca )
2. Karbon dioksida , 9-26%
3. Metana , 4-9%
4. Ozon , 3-7%

Karena tumpang tindih spektrum penyerapan dan emisi gas, sulit untuk menentukan dalam praktik kontribusi masing-masing gas terhadap efek rumah kaca. Non-gas juga dapat menyebabkan efek rumah kaca, yang paling penting adalah awan awan akan menyerap dan pelepasan radiasi infra merah, dan karena itu berdampak pada sifat-sifat radiasi dari atmosfer.

Efek rumah kaca diberi nama setelah rumah kaca dihangatkan oleh sinar matahari. Banyak sumber menjelaskan bahwa suhu yang lebih tinggi di rumah kaca adalah karena sinar ultraviolet, sinar ultraviolet , inframerah, sinar matahari masuk melalui kaca dan masuk ke rumah kaca, dan diserap oleh lantai dan isinya di rumah kaca. Karena suhu yang lebih tinggi, panjang gelombang emisi lebih panjang. Inframerah Kaca dan bahan lain yang digunakan di rumah kaca tidak bisa menembus sinar inframerah, sehingga sinar infra merah tidak bisa ditransfer keluar dari rumah kaca melalui radiasi . Rumah kaca adalah ruang tertutup, sehingga tidak memungkinkan untuk mengirimkan panas ke masyarakat melalui perpindahan panas konvektif . Suhu kamar di rumah kaca meningkat. Efek rumah kaca adalah karena gas rumah kaca (seperti karbon dioksida dan metana) yang menyerap radiasi infra merah serupa dengan yang ada di rumah kaca. Dan Bumi tidak memiliki cukup udara untuk meninggalkan Bumi dan oleh karena itu tidak akan melakukan perpindahan panas konvektif.

Namun, efek rumah kaca dari bumi dan efek kenaikan suhu ruangan di rumah kaca berbeda. Rumah kaca tidak meningkatkan suhu ruangan karena efek rumah kaca. Alasan bahwa suhu kamar di rumah kaca meningkat terutama karena sinar matahari menyinari rumah kaca, dan indoor tidak bisa melewati panas ke luar melalui konveksi. Alasan mengapa efek rumah kaca menyebabkan bumi memanas adalah karena gas rumah kaca menyerap energi radiasi, menghangatkan atmosfer, dan kemudian menghidupkan kembali sebagian dari energi ini kembali ke tanah.

Rumah kaca terbuat dari bahan yang memungkinkan jalannya sinar matahari, yang sebagian besar adalah plastik atau kaca. Alasan kenaikan suhu ruangan adalah karena sinar matahari menghangatkan tanah dan isinya di rumah kaca, yang secara tidak langsung meningkatkan suhu kamar. Karena rumah kaca adalah ruang tertutup, suhu udara akan terus meningkat, dan udara panas luar akan naik, tidak seperti udara dingin yang bercampur. Jika Anda membuka jendela kecil di rumah kaca, suhu ruangan akan turun dengan cepat. Robert Wood melakukan percobaan pada tahun 1909, menggunakan garam batu (bahan permeabel inframerah) sebagai bahan rumah kaca. Jika kaca rumah kaca tidak dapat melewati cahaya inframerah, garam rumah kaca digunakan untuk alasan suhu rumah kaca. Seharusnya tidak ada efek seperti itu, namun suhu kamarnya sama dengan rumah kaca kaca. Oleh karena itu, prinsip rumah kaca adalah untuk mencegah udara dalam ruangan dan konveksi luar ruangan , sehingga membuat suhu ruangan lebih tinggi.

Banyak penelitian kuantitatif sekarang menunjukkan bahwa efek menghindari transfer panas radiasi inframerah di rumah kaca bukanlah penyebab utama prinsip greenhouse, namun ada juga sejumlah perpindahan panas. Masih ada beberapa dampak pada pertimbangan ekonomi dari efisiensi rumah kaca. Studi telah berfokus pada tirai pemantulan inframerah-tinggi di bagian dalam rumah kaca untuk mempelajari radiasi inframerah-dekat dan menemukan bahwa permintaan untuk panas berkurang sebesar 8%, dan penelitian juga mengusulkan penggunaan pewarna pada permukaan transparan.

jelaskan dampak yang akan terjadi apabila tidak terdapat gas rumah kaca di atmosfer bumi

Apabila tidak terdapat gas rumah kaca di atmosfer bumi

Perlu diketahui para ilmuan sudah mempelajari efek rumah kaca sejak tahun 1824. Joseph Fourier menyatakan bahwa bumi akan jauh lebih dingin jika tidak memiliki atmosfer. Adannya gas-gas rumah kaca inilah yang membuat iklim bumi layak dihuni. Tanpa adanya efek rumah kaca, permukaan bumi akan berubah sekitar 60°F atau 15,6°C lebih dingin.